Category: Health

[late post] hospitalized:(

Juli tgl 2-5 juli kemarin si ibuw diopname di RS Islam Jakarta, karena low back pain yang parah…tapi Alhamdulillah sekarang udah jauuuuh membaik:)

20130901-122207.jpg

Tanggal 18-20 Agustus kemarin, Bhima juga diopname, di RSIA YPK Mandiri, gara2 diare akut yang berujung ke dehidrasi. Hikz, mana tega liat Bhima yang biasanya doyan makan, eh pas sakit itu ga mau makan & minum…sama sekali:( alhamdulillah, berkat doa semua, dan juga perawatan dari dr. darlan & tim perawat yang super, dan pastinya berkat ridho Allah SWT, Bhima segera pulih:)

20130901-122221.jpg

Lesson learned: jaga kesehatan, jaga pola makan, gaya hidup sehat harus bener2 diterapkan;)

Olahraga pagi…

20121207-223040.jpg

Udah 2 minggu trakhir ini, si ibuw & si ayah mau coba untuk commit olahraga sebelum berangkat ke kantor, at least 2x seminggu lah, untuk pemula😄

Kemana kita olahraganya? Bisa lari keliling komplek *klo si ibuw jalan cepet kali yaaa*, atow ke arcici, klub deket rumah yg ada kolam renang & fitness centernya.

Naaah, berhubung si ibuw baru termotivasi utk olahraga klo udh dibujuk2 sama aktivitas renang, jadilah kita ke arcici😊

Foto di postingan sini diedit pake apps yg namanya: pic stitch, ih seneng deh, yg ini juga seru….bisa tambah2in tulisan, malah bisa digambar2 *silakan bilang si ibuw norak, yg penting happy*

Klo liat foto yg ini, kyaknya emang enak bgt deh olahraga pagi, selain bikin badan lebih seger, ke kantor nya jg InsyaAllah ga telat😜 *ketauan selama ini telat mulu*

Yaaaak cukup sekian utk mlm ini, udh mulai ngantuk sekarang, dan bsk jagoan cilik si ibuw & ayah sekolah, brarti udh wktnya tidur sekarang….

Nite nite all….

Mengatasi Sembelit pada Anak

Mumpung keinget, sekarang pengen share tentang gimana cara mengatasi sembelit (konstipasi / sulit bab) pada anak, khususnya batita.

Ini adalah pengalaman yang si ibuw rasakan waktu Bhimbhim sering banget sembelit. Pernah wkt itu si jagoan cilik ini ga bab sampe nyaris 1 minggu, dan kalo pun bab, harus mengejan sampe nangis, ibu mana yang tega liat kejadian gini *yang ada si ibuw, si eyang, smua ikutan nangis karena ga tega*

Nah, atas saran Mba’ Dilla (kakak ipar si ibuw), akhirnya dibawalah si bayik gede ini ke spesialis gastro. Awalnya mau dibawa ke RSIA Harapan Kita, tapi krn wktnya krg cocok, akhirnya kita ke RSCM, di klinik tumbuh kembang anak, di lt 5.

Awalnya kita ga tau siapa spesialis gastro yg available di situ, krn based on perjanjian, syukur ada dokter yg siap meluncur ke klinik tumbuh kembang, krn kebetulan pas lg ngajar di UI, jadi kita ga sia2 dtg ke situ:)

Waktu diperiksa, kita ditanyain beberapa hal sama dr.Muzal, yaitu:
1. Apakah Bhima suka *maaf* cepirit?
2. Apakah suka bab ngumpet2, atow menyendiri di pojokan?
Yang 2 pertanyaan itu kita jawab: nggak pernah.

Abis itu, ada pertanyaan lagi yg disampaikan:
1. Makannya ada kesulitan?
2. Buah mau atau tidak?
3. Minum air putih berapa banyak?
Yang kita jawab: ga ada masalah, buah slalu ganti, makan menu gizi seimbang. Tapi…..tnyata jumlah minum nya masih dianggap kurang.

Kelar ditanya itu smua, diperiksalah si bayik ini perutnya, kata dr.Muzal, Alhamdulillah kosong nih *yang artinya emang prilaku anak aja jd susah bab*. Setelah dicek itu, pak dokter ini ngejelasin kalo mungkin ada pengalaman traumatis Bhimbhim yang bikin dia suka nahan bab:( *kesian kan jdnyah*

Lalu, pak dokter yang super baik – sabar – informatif ini pun mulai nulis2 di kertas resep, tp bukan nulis obat, melainkan ksh tau tips2 utk penanganan sembelit ini, yg antara lain:
1. Porsi minum harus ditambah 3 x 50 ml tiap harinya
2. Buah yang disarankan: pepaya, melon, jeruk, alpukat.
3. Buah yang sebaiknya dihindari dulu: pisang, apel.
4. Pijat perut anak 2 x sehari, setiap selesai mandi, cara pijatnya: dr pangkal paha kanan dipijat vertikal ke arah atas *perut kanan atas* – kemudian pijat horizontal dr perut kanan atas ke arah perut kiri atas – abis itu pijat dr perut kiri atas pijat vertikal ke perut kiri bawah *hingga di atas pangkal paha kiri
5. Toilet training *lebih tepatnya dilatih duduk di potty setiap 15 mnt setelah makan*

Selesai nulis itu, baru deh pak dokter nulis resep: L*c*ul*x, dosisnya 3x sehari @5ml.

Menurut pak dokter, hindari pemakaian obat sembelit yang dimasukkan melalui dubur, karena justru bisa menimbulkan trauma pada anak.

Kira2 gitu sih dari pengalaman si ibuw, Alhamdulillah skarang Bhima udah rutin bab nya, ga ada efek drama ngejan parah apalagi nangis tiap bab klo skrg. Dosis obatnya pun udh diturunin jadi cuma 1x sehari, InsyaAllah sebentar lg ga perlu minum obat lagi deh:)

Btw, sebenernya tips yg ini jg pernah si ibuw share di forum sini di bagian toddler.

Moga2 sharing pengalaman yg ini bisa bermanfaat ya;) tapi tetep gimana pun jg, sebaiknya lgsg konsul ke ahlinya, krn yg di sini kan cuma sharingan dari emak2 yang doyan bener ngomong ini – itu, hehehehe:D

S(r)enang pagi2

20121127-123239.jpg

Yeaayyy, pagi ini si ibuw lg belajar balik ke rutinitas jaman dulu, (rajin) olahraga. Naaah, berhubung msh pagi sangat, td si ibuw sendirian aja gitu ke arcici nya, jalan kaki pulak, itung2 buat pemanasan kan yaa.

Sampe arcici msh lumayan sepi, baru 5 org yg renang mondar mandir. Niatnya renang pagi ini adalah untuk meringankan sakit syaraf kejepit yg lg kumat.

Alhamdulillah walow cuma dpt 5 lap, badan rada segeran deh, nama pun udh lama ga olahraga yak☺

Eeehh, pas lagi ngaso krn kecapean, si ibuw diketawain opa2 yg juga lagi mau berenang, niat mereka baik sih, mau kasih semangat ke si ibuw, tp kok ya jadi minder sama duo opa yg renangnya kyak atlet gitu😜

Besok2 jd mikir2 lagi buat renang pagi2, khawatir diketawain duo opa itu lagih😁

Eeehh, krn ini tentang olahraga, disisipin juga ah kata2 bijak yg tersohor itu: mensana incorpore sano, yg artinyah…di dalam tubuh yang kuat terdapat jiwa yang sehat😊

Mulai hari ini, mau nyemangatin diri sendiri + keluarga pastinya, utk memulai hidup yang lebih sehat lagi….semangatttt😃

P3K kalo digigit Ular…

Nyambung postingan yang ini, si ibuw sekarang mau sharing tentang cara penanganan & gejala2 yang timbul akibat digigit ular. Perhatian yaaa…ini tulisan based on kesimpulan si ibuw dari hasil informasi Pak dokter, jadi jangan diterima mentah-mentah kayak gini, karena khawatirnya masih ada yang missed dari informasi yang dishare di sini.

Dari informasi yang didapat dari Pak dokter bedah di UGD RS Fatmawati, katanya ada beberapa hal yang perlu diperhatikan klo ada korban yang digigit ular, yaitu:

  • Gejala fisik: terjadi pembengkakan pada area bekas gigitan, memerah, kehitaman, atau bahkan sampe mati rasa
  • Gejala sistemik: mual, muntah, pusing, keringat dingin, jantung melemah, dll

Menurut pak dokter ini juga, klo bisa diingat2 bentuk ularnya kayak apa, karena ini bisa ngebantu dokter yang nanganin, untuk mengenali jenis ularnya. Abis itu, ada tambahan dari dokternya juga klo diliat dari luka gigitan, bisa juga dikenali jenis ularnya, katanya gini:

  • kalo luka gigitan tandanya ada 2, brarti itu ular berbisa
  • klo luka gigitan tandanya 1 itu brarti ular ompong tidak berbisa

Trus, penangannya gimana donk, sebelum kita bawa ke RS atow klinik terdekat? menurut dokter, katanya gini:

  • Hindari mengikat bagian yang dekat luka, karena klo berbisa, penyebarannya tetap terjadi. Bukannya menangkal bisa menyebar, malahan bikin terjadinya pembengkakan karena darahnya nggak mengalir dengan lancar
  • Kurangi kemungkinan terjadinya gerakan pada area yang bekas digigit, malah katanya klo bisa hindari stressing pada bagian itu
  • Perhatikan gejala yang timbul pada si korban, pastiin korban tetap tenang, perhatikan pernafasannya & denyut jantung
  • Buru2 dibawa ke klinik / RS terdekat, untuk dibersihkan lukanya, dan langsung ada penanganan medis yang lebih reliable

Biasanya, penanganan yang dilakukan di RS antara lain:

  • Pemeriksaan darah, ini untuk ngeliat APTT (kata dokter sih gitu istilahnya) -> ini untuk liat apakah bisa tersebut mempengaruhi laju darah atau apa gitu, klo ada indikasi ini, biasanya korban jadi sering mimisan, dll
  • Periksa EKG, ini rekam jantung

Naaah, waktu Akung digigit ular, di klinik dekat rumah juga diberi suntikan anti radang & dibersihkan luka bekas gigitan ularnya, untuk mengurangi potensi bisa ular menyebar lebih cepat (katanya sih gitu).

Lalu, SABU, ini nih kayaknya emang yang paling dibutuhkan oleh semua korban gigitan ular. Serum Anti Bisa Ular, yang cara pemberiannya nggak bisa langsung disuntik juss gitu, tapi melalui infus, jadi si SABU ini dicampur sama cairan infus deh. Pemberian antibiotik & obat pengurang rasa nyeri juga diberikan kepada korban gigitan ular ini.

Yaaah, kira2 gitu deh sharing tentang P3K klo digigit ular, maaf yaaa klo ternyata kurang komplit 😀

Digigit Ular

Postingan ini bukan tentang mimpi ketemu jodoh loh yaaa, ini beneran cerita tentang digigit ular beneran (saking seriusnya, nulis benerannya mpe 2x deh)

Bukan, bukan kita yang digigit, tapi Akung-nya Bhimbhim (Papah-nya si ayah). Begini ceritanya…

Kemarin malem, jam 8 si ibuw ditelpon Eyang Putri, katanya Akung digigit ular!!! iya, ularrr…*langsung kaget, cemas, plus deg deg-an*

sambil nunggu si ayah balik dari kantor (kebetulan kemarin pulang malem), si ibuw siap2 deh. Begitu si ayah nyampe,langsung dikasih kabar gitu, kita langsung meluncur lah (naek motor sih, boong banget deh kalo meluncur) ke RS Persahabatan, Rawamangun. Pas sampe situ, ternyata di UGD dikasih tau klo serum anti bisa-nya nggak ada, jadi kita diarahin ke RS Sulianti Saroso, Sunter.

Pas udah semobil sama Akung & Rama (ade’nya si ayah), kita ngobrol2 tuh, trus diceritain gimana kronologis kejadiannya mpe digigit ular ituw. huhuhuhu. Nah, sampe nih kita di Sunter, pas ke UGD langsung lah kita bilang: korban gigitan ular *untungnya Akung bisa jalan sendiri dengan santainya, jadi nggak pake kursi roda deh* dan taukah jawaban si petugas medis di sana apaaahh??

Petugas Medis (PM): “Oooo, kalo gigitan ular, ke RS Fatmawati, klo di sini untuk gigitan hewan rabies”

si Ibuw: *shock* “Loh, katanya di sini, kok bisa bukan di sini?” *wajar donk ya kita bingung*

PM: “iya, memang gitu, di sini kita juga nggak sedia serum anti bisa, adanya di Fatmawati”

si ibuw & Akung: “OK”

…berangkatlah kita ke RS Fatmawati, sambil harap2 cemas, kita smua khawatir klo penanganan Akung telat. Sepanjang jalan kita berdoa semoga baik2 aja semuanya, plus nggak lupa gangguin Akung tentunya, supaya selera humornya yang nyaris nol bisa sedikit meningkat 😀 *maafkan akuw Papah*

Dan….maceeeeetttt parah sodara sodara. Mau nangis lagi deh klo liat macet jam 11 malem itu kayak macet rush hour *idiih, cengeng banget deh nih si ibuw, dikit2 pengen nangis*. Dengan perjuangan dan doa, tibalah kita di RS Fatmawati, buru2 ke UGD.

eh eh eh,sebelumnya si ibuw juga nelpon RS Fatmawati pas di jalan, untuk mastiin beneran ada serum anti bisa-nya.

(percakapan telpon)

si Ibuw: “dengan UGD?”

RS Fatmawati: “iya”

si Ibuw: “korban gigitan ular, di situ bisa ditanganin?”

RS Fatmawati: “bisa, kita kasih SABU”

si Ibuw: “Hah? SABU?”

RS Fatmawati: “iya, SABU”

si Ibuw: “tapi diobatin kan?”

RS Fatmawati: “iya, dibawa aja pasiennya ke sini, ntar diobservasi” *nampak udah rada gemes sama si ibuw* :p

Ok, lanjut ceritanya ya, pas udah sampe di UGD, Akung langsung di cek ini – itu – ini – itu (ambil darah, tes EKG, tensi darah, observasi gejala sistemik). Alhamdulillah hasilnya negatif semua, jadi InsyaAllah nggak berbahaya gigitan ularnya. Tapiiii…buat jaga2, akhirnya si dokter jaga, yang dokter bedah itu pun bilang: “menurut saya, sebaiknya Bapak diberi SABU”, again, si ibuw kaget lagi, “hah? SABU?”

Pak dokter itu pun ketawa2, ngetawain si ibuw yang sotoy ini, “SABU itu Serum Anti Bisa Ular, bukan sabu yang pake bong kok”, si ayah, Akung, Rama pun ikut2an ngetawain si Ibuw *iiih, padahal kan keliyan semua juga belum tentu tau istilah itu kan? kan? kan? ayo ngakuuu*

Image

Ini yang namanya S.A.B.U

Akhirnya Akung diinfus pake campuran SABU itu, dengan durasi 6jam. Katanya klo anti bisa emang nggak bisa disuntikin langsung.

Image

Sabar ya Akung, nunggu 6 jam di-infusnya…

Bismillah, mudah2an baik2 aja ya Pah, sehat terus ya Pah, hati2 untuk lain waktu…

Dan langkah selanjutnya yang harus kita lakukan adalah…..manggil pawang ular untuk nanganin ular2 genit ituw…

Behind the Scene Story

Kejadian di PMI sabtu sore…

Petugas PMI: “…Pak, boleh ditekan sekarang”

Ayah: ….(masih merem, muka rada pucet)

Petugas PMI: “…Pak, boleh ditekan sekarang” (suaranya lebih kenceng dari sebelumnya)

Ayah: …. (masih merem, gaya sok cool)

Petugas PMI: “…Pak…” (mulai putus asa)

Ibuw & Mas Adi & Bang Aqil: “Banguuunn…udah selesai didonornyaaaa…”

Ayah: (mulai melek pelan2 + gaya sok coolnya) “ooh, udah ya? kapan dicabutnya?” (padahal kita tau banget nih, kalo si ayah lagi berusaha ngatasin rasa gugup & takutnya)

Petugas PMI & kita semua: …gubrakkkkk….

Bhimbhim: “Ayah ayah ayah, ayooo…” (narik-narik kaki ayah, ngajak ke arah kantin)

Hahahahah, ini loh kejadian yang kita maksud bikin ngakak :p Thanks ayah, yang udah bikin ceritanya jadi makin seru karena kejadian ini:D