“Cekolah…cekolah”

Begitulah cara (almarhum) Papa nya si Ibuw kalo bangunin kita waktu jaman kecil dulu, di hari sekolah. Banguninnya juga ngomong “cekolah cekolah” pake nada, yang kalo diinget2 ya sangat khas Papa kita:) Maksudnya kayaknya mau kasih pesan: “ayo bangun ini hari sekolah, bangun pagi biar ga telat, berenergi biar semangat”, karena cara banguninnya itu jadi lucu2an kita dulu.

Tapi yaa, cara bangunin Papa yang kayak gitu, sekarang si ibuw terapin ke Bhima, dan Alhamdulillah itu juga jadi penyemangat Bhima waktu pagi. Malahan belakangan ini Bhima yang klo bangunin kita pake gaya kayak gitu juga “cekolah…cekolah” :p

Ga terasa Papa udah berpulang 7,5 tahun yang lalu, InsyaAllah Papa udah happy, mungkin sekarang juga lagi geleng2 kepala ngeliatin anak-cucu nya jail sama istri tersayang (Mama sayang) :*

Buat si Ibuw, kenangan tentang Papa sangat istimewa, sebenernya juga posting hari ini bukan karena ada hari istimewa Papa, karena buat si Ibuw yang namanya Papa selalu istimewa; tapi postingan ini karena terinspirasi dari postingan blog yang si ibuw follow, tentang Ayah:)

Papa punya banyak cara supaya anaknya happy, selain dari cara bangunin pagi nya yang mungkin beda dari ortu lain yang ada di muka bumi ini:D Kayak jaman si ibuw kuliah di luar kota dan si ibuw belum punya hp, Papa hampir tiap hari telepon si ibuw, entah ke asrama kampus, atau ke ibu kos waktu itu, cuma sekedar obrolan singkat, setidaknya untuk memastikan bahwa anaknya sehat2 aja:’) Awal-awal si ibuw baru masuk di dunia kerja pun, Papa setiap jam makan siang selalu telepon, cuma sekedar nanya menu makan siangnya apa, padahal kita (si ibuw & papa) bawa bekal dari rumah, yang pasti menu nya bakalan sama:))

Makin happy lagi nih kita karena Papa demen banget nge-joke, dan lawakannya itu sangat srimulat, bikin ngakak sampe keselek. Subhanallah, emang ya, yang paling mahal di dunia ini emang waktu, karena ga kebeli, karena kita ga bisa balik ke masa itu, jadi cuma bisa dikenang2 aja deh. Kayak sekarang nih, mendadak kangen Papa, cuma bisa ngebayangin wajahnya Papa yang lagi ketawa sama inget2 suara Papa, dan tentunya kirim doa, InsyaAllah doanya sampe dan didengar:)

Aah, jadi mellow gini, balik lagi ke “cekolah cekolah”, cuma mau sharing aja, siapa tau masih banyak yang mengalami kesulitan bangunin anak2nya buat berangkat ke sekolah, mungkin ada baiknya cari2 cara yang pas dan seru buat anaknya, kayak si ibuw sekarang udah nemu caranya…”cekolah…cekolah” πŸ˜‰

PS: Papashayank makasih yaaa, teknik “cekolah…cekolah” nya berhasil buat Bhima, dan Bhima happy banget:*

Advertisements

9 comments

  1. Rahmat_98

    Wah janjinya langsung ditepati…

    Almarhum Papa disurga mungkin sedang tersenyum bangga, bahwa apa yang telah dilakukannya menuai hasil pada anak-anaknya. Mari sejenak kita panjatkan do’a untuk papa disana, semoga mendapat tempat terbaik disisi-Nya… πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s