Belajar berbagi di PMI

Berhubung minggu ini temanya adalah tentang belajar berbagi (emang sejak kapan tiap minggu ada temanya? mau2 si ibuw donk ya) makanya jadinya postingannya tentang ini deh 🙂

Weekend kemarin, kebetulan kakak tertua si Ibuw, Mas Adi + Aqilla (anaknya) lagi nginep di rumah cempaka putih, berhubung si Bundo (Mba’ Rizca) lagi dinas ke Bali. Emang dasarnya rezeki Bhimbhim ya, jadi ada mobil buat Bhimbhim jalan2, berhubung mobil Bhimbhim masih belum bener2 recover .

Sabtu sore, pas kita mau ke carrefour, mau beli titipan Eyang Ti, Mas Adi ngajakin si ayah & si ibuw untuk ke PMI, katanya mau donor darah. Kan kita pada belum pernah donor darah, jadinya maunya plus excited banget. PMI kan nggak jauh dari rumah, jadi effortnya juga nggak gede buat ke situ.

Pelajaran pertama yang didapet sama kita pas sampe di situ adalah…ternyata ada banyak banget orang yang punya semangat berbagi, malah kayaknya ada yang udah rutin gitu loh donor darahnya.

Abis itu akhirnya kita isi deh formulir donor darah, Bismillah, mudah2an lancar nih donornya. Seneng juga loh masuk ke ruangannya, bersih, rapih, adem pulak *maklum ya, bener2 baru pertama kali masuk ke sini*, Bhimbhim aja happy banget di sini.

Setelah isi formulir, trus kita kasih ke petugasnya, di entry dulu tuh datanya, langsung deh disuruh cek HB + golongan darah, Alhamdulillah golongan darahnya nggak berubah, tetep B (emang ada ya golongan darah yg bisa berubah?) :p Laluuu, dipanggil deh masuk ke ruangan dokter, untuk dicek tekanan darahnya.

Pas masuk ke ruangan dokter, Bhimbhim dengan gaya cool-nya itu ikut masuk, trus melongo merhatiin bu dokter yang lagi periksa tensi ibuw, sampe dokternya bilang: “anaknya berani yaaaa…”, si ayah & ibuw cuma bisa senyum2 doang , Alhamdulillah Bhimbhim baiiikk banget deh nih 🙂

Selesai dicek dokter, kita ke ruangan gede, tempat untuk ambil darahnya, katanya jumlah darah yang diambil tergantung dari berat badan juga, jadi si ibuw 250ml, si ayah 350ml, Mas Adi juga 350ml. Bang Aqil & Bhimbhim jadi tim hore deh nih 😀

Ternyata prosesnya nggak lama, kelar itu kita langsung ke arah kantin, dapet snack gitu, untuk nambah energi kali ya, setelah darahnya diambil gitu, supaya ga lemes…kita pada dapet roti coklat & susu UHT coklat:)

Perhatian, ini bukan orang lagi refleksi ya, tapi lagi donor darah, pas Bhimbhim ikut ke PMI:)

Alhamdulillah, seneng deh bisa ikutan donor darah, mudah2an bisa rutin juga ikutan donornya, ini kan moment untuk berbagi ke sesama yaaa…InsyaAllah hasil darahnya bagus, supaya darah yang udah didonorkan bisa kepake buat yang membutuhkan…Aamiin 🙂

Nah, ini beberapa informasi yang mungkin bisa bermanfaat buat temen2 yang mau ikutan donor darah:

  • Sudah makan sebelum donor darah
  • Sudah tidur 4 jam sebelum donor darah
  • Minum 3 gelas air putih sebelum donor darah
  • Jarak donor darah adalah 3 bulan setelah donor terakhir
  • Usia yang layak itu klo nggak salah di atas 17 tahun – 60 tahun

Kira2 itu sih yang si ibuw inget pas lagi baca2 di PMI. Kalo ada yang mau tau lebih lanjut, mungkin bisa langsung visit ke websitnya PMI atow ke bloodforlife

Pengalaman kali ini bukan cuma Bhimbhim yang dapet esensi belajar berbagi, tapi Ibuw & Ayah + Bang Aqil yang belajar banyak banget di sini. Makasih ya Mas Adi yang udah ngajak kita kemari, walow pun Rian (si ayah) sempet ada adegan lucu yang bikin kita semua ngakak, tapi kita semua happy banget looh 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s